Rabu, 26 Januari 2011

Nasihatku...

Sungguh indah pintu dipahat,
Burung puyuh di atas dahan,
Kalau hidup hendak selamat,
Taat selalu perintah Tuhan.

Halia ini tanam-tanaman,
Ke barat juga akan rebahnya,
Dunia ini pinjam-pinjaman,
Ke akhirat juga akan sudahnya.

Redup bulan tanda nak hujan,
Pasang pelita sampai berjelaga,
Hidup mati di tangan Tuhan,
Tiada siapa dapat menduga.

Daun tetap di atas dulang,
Anak udang mati dituba,
Dalam kitab ada terlarang,
Benda haram jangan dicuba.

Terang bulan terang bercahaya,
Terang lagi cahaya mentari,
Jikalau hendak hidup bahagia,
Beramal ibadat sebelum mati.

Asam kandis asam gelugur,
Ketiga asam si riang-riang,
Menangis mayat di pintu kubur,
Teringat jasad tidak sembahyang.

Banyaklah masa antara masa,
Tidak seelok masa bersuka,
Meninggalkan sembahyang jadi biasa,
Tidak takutkah api neraka?

Kalau Tuan pergi ke Kedah,
Singgah semalam di Kuala Muda,
Sembahyang itu perintah Allah,
Jika ingkar masuk neraka.

Pergi ke pekan menaiki kereta,
Kereta di bawa dengan bijaksana,
Amalan apakah yang pertama ditanya,
Tentulah amalan solat kita.

Mengapa engkau malas sembahyang,
Sedangkan umur bukannya panjang,
Seksa kubur tidaklah terbayang,
Dipukul dipalu tanggunglah seorang.

Mengapa mesti malas sembahyang,
Walhal hidupmu sentiasa senang,
Nikmat Allah bukan kepalang,
Tidakkah engkau mahu mengenang.

Mengapa masih malas sembahyang,
Tiada uzur tiada penghalang,
Bukankah rezeki tidak terbilang,
Dikurnia Allah malam dan siang.

Hidup ini ibarat lampu dinding,
Menerangi malam yang gelap gelita,
Solat itu sangatlah penting,
Agar iman terpelihara.

Sepohon kayu daunnya rimbun,
Lebat buahnya serta bunganya,
Walaupun hidup seribu tahun,
Kalau tak sembahyang apa gunanya.

Dua tiga empat lima,
Enam tujuh lapan sembilan,
Kita hidup takkan lama,
Jangan lupa siapkan bekalan.

Ramai orang menggali perigi,
Ambil buluh lalu diikat,
Tuntutlah ilmu tak akan rugi,
Buat bekalan dunia akhirat.

Firman Allah SWT yang bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah tiap-tiap diri memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amalannya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan) bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan.(Surah Al Hasyr:18)

Wallahua'lam

1 ulasan:

  1. Wah.. ni pantun Melayu klasik ni.. apa namanya? Oleh siapa?

    BalasPadam