Isnin, 9 Mei 2011

Secebis Hikmah Al-Kahfi

Allah SWT memuji diriNYA di penghujung Surah Al-Isra', yang bermaksud:

"Dan katakanlah, "Segala puji tertentu bagi Allah yang tiada mempunyai anak, dan tiada bagiNya sekutu dalam urusan kerajaanNya, dan tiada bagiNya penolong disebabkan sesuatu kelemahanNya dan hendaklah engkau membesarkan serta memuliakanNya dengan bersungguh-sungguh”(Surah Al-Isra':111)

Kemudian memulakan Surah Al-Kahfi dengan memuji diriNYA sekali lagi:

"Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hambaNya (Muhammad), Kitab suci Al-Quran, dan tidak menjadikan padanya sesuatu yang bengkok (terpesong)"(Surah Al-Kahfi:1)

Justeru, kita sebagai hamba Allah diajak sentiasa berzikir, memuji Allah sekalipun tidaklah sama pujian makhluk kepada Allah, dengan pujian Allah pada diriNYA.Nabi SAW bersabda:

سبحانك لا نحصي ثناء عليك، أنت كما أثنيتَ على نفسك

Maha suci Kamu (ya Allah), tidaklah kami (mampu) menghitung puji-pujian (yang layak) bagiMu, sebagaimana Engkau memberikan pujian atas ZatMu.

Pujian & Sindiran untuk Anak Muda

Usia yang meningkat tidaklah bermakna kematangan seseorang kian meningkat.Apatahlagi dalam soal keimanan.Kayu ukur keimanan bukanlah terletak pada usia, tetapi kepercayaan yang teguh.Allah SWT memuji pemuda Ashabul Kahfi melalui firmanNYA, yang bermaksud:

"Sesungguhnya mereka pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka, dan Kami tambahkan (pada mereka) hidayah (petunjuk)"(Surah Al-Kahfi:13)
 
Anak-anak muda, mereka bukan sahaja mempunyai kecergasan fizikal bahkan memiliki keazaman dan kehendak yang tinggi.Maka tidak hairanlah apabila kita mendengar pidato bekas Presiden Indonesia, Soekarno, yang menunjukkan pentingnya kekuatan anak muda dalam menjayakan apa jua bidang:

"Berikan aku 1000 orang tua, niscaya akan kucabut semeru dari akarnya, berikan aku seorang anak muda, niscaya akan kuguncangkan dunia.”

Malangnya, sebahagian daripada masyarakat memandang rendah terhadap keupayaan para pemuda.Dikaitkan mereka dengan 'darah muda', semangat 'tak tentu punca', dan banyak lagi sindiran yang mengecilkan golongan ini.Hal yang sama berlaku pada Nabi Ibrahim AS ketika mengajak kaumnya kepada ajaran Tauhid:

"Mereka berkata: "Kami ada mendengar seorang anak muda yang dipanggil Ibrahim, mencacinya (berhala-berhala kami)"(Surah Al Anbiya':60)

Nama Pemuda-Pemuda Al-Kahfi

Allah SWT tidak menyebut nama pemuda-pemuda Al-Kahfi, malahan bilangan mereka juga tidak diperincikan dalam Al-Quran.Demikian juga yang berlaku pada kisah-kisah yang lain dalam Al-Quran.Kebanyakan nama-nama yang disebut didalam Al-Quran berbentuk gelaran dan tidak khusus seperti Abu Lahab, Firaun, ibu Musa, perempuan Lut dan lain-lain.

Syeikh Mutawalli Sya'rawi berkata, "Demikian adalah kerana watak-watak ini berulang-ulang pada setiap zaman dan tempat...kisah-kisah yang diletakkan adalah relevan bagi setiap ketika, tanpa mengira dimana kamu berada"(Mu'jizat Al-Quran:Jilid 2)

Berbeza dengan peristiwa yang berlaku pada Maryam, ibu kepada Nabi Isa AS.Beliau melahirkan anak tanpa disentuh oleh mana-mana lelaki.Maka, Allah SWT menyebut nama Maryam dengan lengkap dan khusus:

"Dan Maryam binti Imran yang telah memelihara kehormatan dan kesuciannya (dari disentuh oleh lelaki)..."(Surah At-Tahrim:12)


Hikmahnya, supaya tiada lagi manusia selepas ini yang mendakwa peristiwa yang sama berulang kepada dirinya seperti yang berlaku pada Maryam.
Wallahua'lam







2 ulasan:

  1. Alhamdulillah, ilmu baru.

    Syukran.

    BalasPadam
  2. alhamdulillah...smoga sma2 dpt mnfaat

    BalasPadam