Sabtu, 10 Disember 2011

Memahami Jiwa Halus Manusia

Bersama dengan rakan-rakan Mahasiswa Amman mempelajari khat Arab.Alhamdulillah, ketika menuntut di Maktab Mahmud Alor Star, saya sempat belajar beberapa jenis khat seperti nasakh, raqa'ah dan thuluth selama tiga tahun.Secara peribadi, sangat meminati kehalusan seni ini sekalipun tidak berbakat di dalamnya.

"Bakat boleh diasah kalau berminat dan ada kesungguhan,"kata seorang rakan.

Alam & Seni Yang Mencuit Manusia

Setiap manusia dikurniakan jiwa halus oleh Allah SWT dalam dirinya.Dengan jiwa halus ini, mereka bermonolog dan bertindak balas terhadap suasana.Adakalanya hati yang gundah terhibur dengan bunyian burung,  tiupan lembut angin di pantai diiringi desiran daun-daun kelapa.Luangkanlah masa melihat bulan purnama di waktu malam...anda akan memahaminya.

Semua itu anugerah Tuhan sebagai Pencipta, mencipta alam tanpa campur tangan makhluk, memberi inspirasi dalam hidup manusia untuk menghargai keindahannya.Orang mukmin ketika melihat keindahan lantas berkata:

“Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menciptakan (alam) ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami daripada azab neraka."(Surah Ali Imran:91)

Jiwa halus ini sebahagiannya diterjemahkan dalam bentuk lukisan, nyanyian, gesekan alat muzik, penulisan syair dan lain-lain.Bagi ahli sejarah, medium inilah digunakan untuk mentafsir keadaan sesuatu zaman dan persekitarannya.

Seni itu adik-beradik falsafah.Saya tidak pernah menyebelahi sebahagian ahli falsafah yang memang menjadi punca utama timbulnya budaya rancu dalam kalangan umat Islam.Walaubagaimanapun, masih ramai dalam kalangan mereka yang melantunkan hikmah hasil pancaran nurani yang bersih.

Tidak dinafikan, sebahagian seni yang diluahkan oleh seseorang adakalanya sukar untuk ditafsirkan.Justeru, ramai juga dalam kalangan cendekiawan yang melulu dalam menghukum tanpa diselidik dengan teliti.Lebih malang, golongan ini tidak didekati lantas dilabel...'ahli falsafah si pemilik bid'ah!'

Dakwah Walisongo di Nusantara

Walisongo bukanlah nama yang asing dalam kalangan masyarakat Nusantara.Dakwah mereka yang tidak memusuhi budaya dan tradisi berjaya merubah masyarakat Jawa yang tegar beragama Hindu kepada agama Islam.Walisongo meraikan minat masyarakat Jawa terhadap seni, dengan bergamelan dan wayang-wayang kulit berunsur Islami.

Setelah timbul minat rakyat, Walisongo mengambil kesempatan mengajar syahadat, wudhu', solat dan beberapa hukum agama.Disamping tidak dinafikan ada beberapa perkara yang mungkin kita tidak sependapat, namun kebijaksanaan Walisongo berdakwah secara hikmah ini layak dipuji oleh generasi kini.

Dan mereka yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami, ampunkanlah (dosa kami) dan (dosa) saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman...(Surah Al-Hasyr:10)



Cinta: Jiwa Halus Manusia

Kita sangat mengenali Ibnu Hazm Al-Andalusi sebagai ilmuwan Islam yang ulung.Seorang ahli Feqh yang masyhur dizamannya dengan mendokong jalur zahiri (literal) dalam memahami teks Syariah.Menariknya, ketegasan beliau dalam beberapa hukum di dalam agama tidak menafikan jiwa halusnya berbicara tentang seni cinta!Jika berkesempatan, bacalah 'Thuq Al-Hamamah' karya Ibnu Hazm...

Bilakah Muhammad mengharamkan cinta,
Adakah pernah dihina umatnya yang bercinta,
Janganlah engkau berlagak mulia,
Menyebut cinta sebagai dosa!

(Ibnu Hazm, Thuq Al-Hamamah)

Erich Fromm dalam bukunya, The Art of Loving, menganggap manusia moden merupakan golongan yang paling menderita.Mereka diajar untuk dicintai bukan untuk mencintai.Kesannya, anak muda menghabiskan masa dan wang berkubang dalam lembah maksiat.Dalam rumahtangga, para isteri bersusah payah menguruskan tubuh badan sehingga memperjudi nyawa.Ahli politik tidak segan-silu berdusta dan memanipulasi wang demi cintakan kerusi.

Semua usaha mereka itu masih tidak dapat menghalang diri daripada kekecewaan dan putus asa.

"Sudah tiba masanya kita belajar untuk mencintai,"sambung Erich Fromm.

Belajar Mencintai Allah & Rasul

Al-Quran menyifatkan orang beriman dalam ayat 165 Surah Al-Baqarah, bermaksud:

"...adalah mereka yang beriman itu bersangatan cinta (mereka) kepada Allah..."

Mereka yang mencintai Allah SWT sudah tentu mencintai Rasulullah SAW & mengikuti petunjuknya:

"Katakanlah (wahai Muhammad), jika benar kamu mencintai Allah maka ikutlah aku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."(Surah Ali Imran:31)

Suatu hari, seorang lelaki telah datang berjumpa Nabi SAW lalu bertanya, "Bilakah saat (kiamat) itu?"

Maka Nabi SAW pun berkata, "Apakah yang telah kamu sediakan untuk menghadapinya?"

Lelaki tersebut berkata, "Aku tidaklah menyediakan bekalan amalan yang banyak melainkan aku sangat mencintai Allah dan RasulNya.

Lantas Nabi SAW bersabda, "Seseorang itu bersama orang yang dicintai pada hari kiamat"(Riwayat Bukhari & Muslim)

Saiyidina Anas b Malik RA yang meriwayatkan hadis ini berkata, "Tiadalah suatu perkara yang lebih menggembirakan hati kami melainkan setelah mendengar hadis ini.Aku mencintai Rasulullah SAW, Abu Bakar dan Umar, maka aku sangat berharap agar Allah menghimpunkan aku bersama mereka walaupun amalanku tidaklah setanding amalan mereka.

Penutup

Saya tidak bercadang menulis kesemua persoalan tentang jiwa halus manusia.Cukuplah dengan diutarakan 2 cabang utamanya iaitu seni & cinta.Para pendakwah harus bijak dalam menangani kedua-duanya sesuai dengan semangat agama.Kita menginginkan wajah Islam yang tampil ramah berhadapan dengan masyarakat, bukan Islam yang 'dibentuk' ekslusif,  bukan juga Islam yang cuai akibat 'liberalisasi', tetapi Islam yang dikehendaki oleh Allah & Rasul.Yang pasti, ia memandu jiwa halus manusia...

Wallahua'lam

2 ulasan:

  1. ana suka baca karya2 yang menyentuh hati dan memberi ilmu...karya yang tidak hanya menyuntik akal dan tidak hanya memberi kepuasan emosi..dari zaman al-Ghazali, HAMKA dan Ustaz Hasrizal..semoga lebih ramai yang mmpu meenghasilkan karya2 seperti mereka :)
    [faiz mazlan]

    BalasPadam
  2. KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.

    KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.


    KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.


    BalasPadam